Change Heroes The leade in peer

to-peer fundraising

Category: Kisah Inspirasi

Cara Menyemangati Orang yang Terkasih yang Menderita Kanker

Ketika seseorang yang Anda sayangi didiagnosis menderita kanker, Anda ingin membantu, tetapi mungkin tidak yakin tentang apa yang harus dilakukan. Kemoterapi, pembedahan dan radiasi dapat menghabiskan banyak waktu dan energi. Berikut cara-cara untuk membantu:

Menjadi orang yang tepat

Berperan sebagai tokoh sentral untuk mengkoordinasikan upaya sukarela. Orang inti tidak hanya dapat menetapkan tugas dan membuat jadwal untuk pengiriman makanan, tugas dan perawatan anak, tetapi juga dapat memperbarui status pasien kepada orang lain. Hal ini mencegah pasien dari kebanjiran panggilan telepon.

Memberikan makanan

Seorang pasien seringkali terlalu lelah, lemah atau sakit untuk berbelanja, menyiapkan makanan dan membersihkan, belum lagi memberi makan anggota keluarga juga. Namun, menjaga nutrisi yang baik sangat penting selama perawatan. “Orang yang ditunjuk” harus mencari tahu preferensi makanan pasien (atau batasannya), kemudian menetapkan waktu makan untuk pengasuh yang bersedia. Letakkan peti es di dekat pintu depan atau belakang untuk tempat makanan drop-off, sehingga pasien tidak akan diganggu. Atau, jika ingin ditemani, rencanakan untuk berbagi makanan. Hindari makanan yang kental dan kaya; fokus pada daging tanpa lemak, sayuran, biji-bijian dan sup lezat. Selain makanan, berikan makanan sehat, seperti kacang-kacangan, buah kering, muffin gandum utuh, buah segar dan jus buah untuk menambah nutrisi saat pasien tidak siap untuk makan biasa.

Jalankan tugas

Setiap orang memiliki tugas rutin. Bahkan jika pasien memiliki waktu dan energi, kadang-kadang mereka mungkin tidak ingin pergi ke toko dan berisiko terkena infeksi, pilek dan virus. Tawarkan untuk lari ke toko kelontong, toko obat, pompa bensin, pembersih kering dan tempat biasa lainnya.

Lakukan pekerjaan rumah

Ada juga daftar tugas pribadi, rumah dan pekarangan yang tidak pernah berakhir. Atur kelompok untuk membersihkan rumah, pekerjaan halaman, binatu, perawatan hewan peliharaan, dan tugas rumah tangga penting lainnya.

Tawarkan pengasuhan anak

Anak-anak menuntut banyak perhatian dan perhatian, dan seringkali takut dan bingung ketika orang tua menjalani pengobatan. Membantu anak mempertahankan gaya hidup normal dapat membantu meredakan kecemasan. Tawarkan untuk berbagi mobil, berkendara ke kegiatan setelah sekolah atau penitipan bayi. Undang anak ke rumah Anda dan berikan aktivitas menyenangkan, seperti membuat kue atau permainan. Ajak mereka ke bioskop atau acara khusus. Hal ini membawa beberapa kenormalan kembali ke kehidupan mereka dan membantu meringankan rasa bersalah yang dirasakan orang tua karena mengabaikan anak-anak mereka selama perawatan.

Lakukan penelitian

Seorang pasien dapat merasa kewalahan dengan semua informasi yang mereka butuhkan untuk dikumpulkan dan dipahami untuk membuat keputusan besar — ​​seringkali dengan sedikit waktu. Mereka mungkin perlu menentukan ahli onkologi, ahli bedah dan rumah sakit mana yang harus memberikan perawatan mereka atau memberikan opini kedua. Teman dan keluarga dapat melakukan penelitian Internet melalui situs kanker terkemuka dan tepercaya, seperti ini, serta American Cancer Society, National Cancer Institute dan situs tepercaya lainnya. Orang yang selamat dari kanker adalah sumber lain yang bagus, memberikan nasihat orang pertama. Pertimbangkan juga buku, majalah, dan materi lainnya. Setelah Anda mengumpulkan informasi, ringkaskan untuk pasien, sehingga mereka tidak perlu mengacaukan tumpukan kertas.

Menjadi pengobatan “teman”

Dampingi pasien untuk kunjungan dokter, tes dan pemeriksaan. Jam kerja yang panjang dan kebosanan menunggu pasien menjalani perawatan. Menunggu satu hingga dua jam untuk menemui dokter atau menerima terapi radiasi adalah hal yang biasa, dan infus kemoterapi bisa memakan waktu lebih lama. Selain itu, bergantung pada hubungan Anda dengan pasien, sebaiknya ada pihak kedua di ruang pemeriksaan untuk mencatat, karena akan sulit untuk menyerap semua yang dikatakan dokter. Akhirnya, pasien mungkin terlalu lelah untuk mengemudi, jadi memiliki “supir pribadi” untuk membuat janji adalah kemewahan yang sangat disambut baik.

Mengirimkan hadiah

Bunga, kartu, lilin, mandi busa, buku, majalah, permainan, cokelat, piyama, topi/syal dan apa pun yang menyenangkan, lucu, menghibur dapat menyemangati pasien – terutama saat mereka merasa sedih.

Tawarkan persahabatan

Jika seorang pasien siap ditemani, luangkan waktu untuk mengunjungi satu-satu. Lakukan sesuatu yang menyenangkan, seperti berbelanja atau menonton film. Jalan-jalan bersama. Minum teh. Dengarkan ketakutan dan frustrasi mereka. Hal terbaik yang harus dilakukan untuk seseorang yang menderita adalah memberi tahu mereka bahwa mereka tidak sendiri. Kanker membuat orang merasa terisolasi dari dunia luar. Ini menghilangkan seseorang dari cara hidup mereka yang biasa. Mereka harus menghadapi kematian mereka dan mungkin terbaring di malam hari, berfokus pada ketakutan mereka. Memberi tahu seseorang bahwa Anda bersama mereka melalui setiap langkah perjalanannya adalah kenyamanan terbaik yang dapat Anda berikan.

Pertimbangkan doa

Jika Anda mempraktikkannya atau mengenal seseorang yang melakukannya, lakukanlah. Kebanyakan pasien menghargai mengetahui bahwa mereka ada dalam daftar doa. Kanker memunculkan ketakutan akan yang tidak diketahui dan yang tak terhindarkan. Memberi tahu seseorang bahwa Anda mendoakannya berarti mereka diperhatikan dan tidak sendirian.

10 Miliarder A.S. yang Menyumbangkan Sebagian Hartanya untuk Amal

50 donor terbesar Amerika memberi $ 7,8 miliar untuk amal di tahun 2018, turun 50% dari tahun sebelumnya. Kecerdasan buatan dan privasi adalah salah satu perhatian utama mereka, menurut The Chronicle of Philanthropy. Seperti biasa, eksekutif perusahaan teknologi tampil menonjol di peringkat tahunan majalah itu. Gulir ke bawah untuk menemukan siapa dermawan terbesar pada 2018.

Jeff dan MacKenzie Bezos

Jeff dan MacKenzie Bezos

Pendiri Amazon.com Inc. (AMZN), Jeff dan mantan istri Mackenzie Bezos, membuat daftar untuk pertama kalinya pada tahun 2018, membuat Bill Gates keluar dari posisi teratas. Jeff Bezos, orang terkaya di dunia, dan separuh lainnya memberi sekitar 1,5% dari total kekayaan bersih mereka atau $ 2 miliar, untuk mendanai sekolah nirlaba dan amal tunawisma melalui “Day One Fund.” Keduanya kemungkinan akan menyumbang secara terpisah untuk masa depan, karena perceraian perkawinan mereka selesai pada 6 Juli 2019.

Michael Bloomberg

Michael Bloomberg

Mantan walikota New York City dan pendiri kerajaan berita keuangan Bloomberg menyerahkan 7,3% dari nilai pribadinya untuk beberapa penyebab yang berbeda, termasuk seni, pendidikan, lingkungan, kelompok kesehatan masyarakat dan program yang bertujuan meningkatkan pemerintah kota di seluruh dunia. Bloomberg menyumbangkan $ 767 juta pada tahun 2018 dan sekarang telah memberikan lebih dari $ 6,4 miliar untuk organisasi nirlaba selama masa hidupnya.

Pierre dan Pam Omidyar

Pierre dan Pam Omidyar

Pendiri EBay Inc. (EBAY) Omidyar dan istrinya Pam secara teratur memberi hadiah uang untuk amal. Pada tahun 2018, mereka memberikan 3,4% dari kekayaan bersih mereka, atau $ 392 juta, untuk berbagai organisasi nirlaba, yang banyak di antaranya mereka dirikan dan bantu jalankan. Salah satu penerima manfaat adalah Luminate, sebuah badan amal dan LLC yang didirikan pasangan itu pada bulan Oktober untuk mendukung organisasi yang memperjuangkan partisipasi warga negara yang kuat, data dan hak digital, transparansi keuangan dan media berita independen.

Stephen Schwarzman

Stephen Schwarzman

Schwarzman, pendiri dan CEO raksasa ekuitas swasta Blackstone, memberikan $ 350 juta kepada perguruan tinggi $ 1 miliar baru untuk studi kecerdasan buatan di Massachusetts Institute of Technology dan menyumbangkan total $ 390 juta pada tahun 2018. Miliarder memiliki jaringan senilai $ 13,2 miliar.

Steve-dan-Connie-Ballmer

Steve dan Connie Ballmer

Steve, mantan CEO Microsoft Corp (MSFT) dan pemilik tim Los Angeles Clippers Basketball, dan istrinya adalah pendukung besar program mobilitas ekonomi, terutama di Los Angeles, Michigan Tenggara, dan Negara Bagian Washington. Pada tahun 2018, mereka menyumbangkan 0,7% dari total kekayaan bersih mereka, atau $ 295 juta, ke yayasan amal mereka, Dana Adopsi Donor Ballmer Group.

Paul-Allen

Paul Allen

Sebelum meninggal pada Oktober 2018, co-founder Microsoft terus bermurah hati. Tahun lalu, ia menyerahkan 1,3% dari nilai pribadinya, atau lebih dari $ 260 juta, ke sejumlah penyebab. Mereka termasuk berkontribusi pada seni dan pendidikan, penelitian untuk meningkatkan pemecahan masalah kecerdasan buatan dan analisis tentang cara kerja sistem kekebalan tubuh manusia.

Mark Zuckerberg dan Priscilla Chan

Mark Zuckerberg dan Priscilla Chan

Zuckerberg dan istrinya melihat kekayaan bersih mereka turun menjadi sekitar $ 65 miliar pada 2018 setelah Facebook Inc. (FB) terlibat dalam skandal data. Namun demikian, mereka terus menyalurkan uang ke dalam Dana Penasihat Donor Inisiatif Chan Zuckerberg tahun lalu, yang berfokus pada pendidikan, ilmu pengetahuan, reformasi peradilan pidana, penelitian, dan perawatan kesehatan. Sumbangan mereka berjumlah $ 213,5 juta untuk tahun ini.

John dan Laura Arnold

John dan Laura Arnold

Pensiunan manajer dana lindung nilai dan istrinya menyumbangkan lebih dari 6% dari kekayaan pribadi mereka pada tahun 2018. Lebih dari $ 129 juta pergi ke Yayasan Laura dan John Arnold, yang berfokus pada peradilan pidana, menjaga biaya obat resep turun dan program yang bertujuan untuk memisahkan pengawasan sekolah dari operasi kampus. $ 75,1 juta lainnya disumbangkan untuk kelompok seni, pendidikan, dan layanan manusia di Houston dan tempat lain. Gabungan, keduanya memberi $ 204,3 juta.

Jay Alix

Jay Alix

Ahli perubahan haluan yang dikenal sebagai penasihat perusahaan raksasa seperti General Motors Co (GM), Kmart, dan Enron menyerahkan hanya 17% dari kekayaan bersihnya ke Mayo Clinic. Alix telah menyumbang ke lembaga itu sejak 1980-an dan telah menjadi pasien di sana. Dia bahkan mengatakan bahwa dia menggunakan model bisnisnya untuk perusahaannya sendiri. Total sumbangan pada tahun 2018 sama dengan $ 200 juta.

Edward Bass

Edward Bass

Kapitalis ventura dan taipan minyak yang berbasis di Texas menyerah di bawah 7% dari kekayaan bersihnya, atau total $ 160 juta, untuk membantu mengubah Museum Sejarah Alam Peabody Yale. Bass, mantan mahasiswa Yale, telah memberikan sumbangan besar ke kampus sejak 1968.

Powered by WordPress & Theme by Change Heroes