Lebih dari setengah juta bayi diperkirakan meninggal akibat konflik bersenjata antara 2013 dan 2017 di 10 negara yang terkena dampak krisis terparah di dunia, menurut analisis baru oleh Save the Children.

Jumlah total kematian akibat efek tidak langsung melonjak menjadi 870.000 ketika semua anak di bawah usia lima tahun dimasukkan, menurut laporan Stop the War on Children yang dirilis oleh badan kemanusiaan menjelang pembukaan Konferensi Keamanan Munich hari ini para pemimpin dunia di Jerman. .

Presiden Save the Children Canada Bill Chambers mengatakan laporan tersebut menunjukkan bahwa 420 juta anak tinggal di daerah yang terkena dampak konflik pada tahun 2017.

“Itu adalah satu dari lima anak di seluruh dunia yang tinggal di zona konflik dan itu meningkat sekitar 37 persen dari jumlah total sejak 2010,” kata Chambers dalam wawancara telepon dari Toronto.

Afghanistan, Yaman, Sudan Selatan, Republik Afrika Tengah, Republik Demokratik Kongo (DRC), Suriah, Irak, Mali, Nigeria dan Somalia adalah negara-negara di mana anak-anak paling terpukul oleh konflik pada tahun 2017, menurut penelitian baru oleh the Peace Research Institute Oslo (PRIO), ditugaskan oleh Save the Children.

Anak-anak di negara-negara ini menghadapi risiko yang lebih tinggi tidak hanya karena kekerasan tetapi juga karena dampak tidak langsung dari konflik dan perang seperti kelaparan, rusaknya infrastruktur dan rumah sakit, kurangnya akses ke perawatan kesehatan dan sanitasi, dan penolakan penyelamatan jiwa. bantuan, kata Chambers.

Laporan itu juga menampilkan analisis enam pelanggaran yang termasuk di antara dampak konflik terburuk terhadap anak-anak, kata Chambers.

Ini termasuk: pembunuhan dan melukai anak-anak; perekrutan ke dalam kelompok atau angkatan bersenjata sebagai tentara anak-anak; kekerasan seksual terhadap anak; serangan terhadap sekolah dan rumah sakit; dan lembaga bantuan melihat peningkatan yang mengkhawatirkan dalam penggunaan bantuan sebagai senjata perang, kata Chambers ..

“Jumlah pelanggaran berat itu naik dari tahun 2010 menjadi 144 persen yang mengejutkan,” kata Chambers.

“Ada 25.000 orang yang telah menjadi sasaran pelanggaran berat dan jumlah itu sangat diremehkan.”

Badan amal anak-anak menyerukan Ottawa untuk memainkan peran yang lebih aktif dalam melindungi anak-anak dalam konflik, kata Chambers.

“Kanada telah menunjukkan kepemimpinan yang disambut baik untuk melindungi anak-anak dalam konflik dan memastikan beberapa kebutuhan dasar mereka terpenuhi, seperti fokus untuk mengakhiri penggunaan tentara anak dengan inisiatif Vancouver Principles, hingga komitmen G7 untuk pendidikan anak perempuan dalam konflik dan krisis. , ”Kata Chambers.

“Tapi jalan kita masih panjang – Kanada harus membangun inisiatif ini untuk membantu memastikan bahwa anak perempuan dan laki-laki tidak lagi diserang, bahwa pelaku kejahatan ini dimintai pertanggungjawaban atas tindakan mereka, dan bahwa anak perempuan dan laki-laki sama-sama diberikan melindungi dan mendukung kebutuhan mereka dalam konflik dan seterusnya untuk bertahan hidup dan pulih. “